halwa telinga

Monday, July 9, 2012

..hamba lemah..

assalamualaikum wbt.

alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah.

semenjak dua menjak ni, apabila bertemu mana-mana pelajar Malaysia di sini....soalan wajib,

"balik Malaysia tak?"
"syimah balik berapa haribulan?"

dan jawapan saya semestinya "insyaAllah saya tak balik,"

dan respon mereka :

"haaaah?! biar betul syimah tak balik?" -- betul la ni. insyaAllah tak balik.

"waaa....bagusnya tak balik," -- bagus? saya pun tak nampak apa yang depa nampak bagus tu, KECUALI menghabiskan Ramadhan di sini ^^. itu yang paling indah bagi saya. :)

"kenapa tak balik?" -- saja. tapi saya balik raya haji insyaAllah.

respon mereka lagi :

"balik raya haji? kenapa? bukan tahun depan dah balik malaysia for good ke? ke ada pape?" -- kena balik juga raya haji nanti. dapat kebenaran tak balik raya puasa ni pun sebab saya janji akan balik raya haji. lagi pun, dah lama tak merasai suasana raya haji di Malaysia...rindu. dan setakat ni tak ada apa2 yang lebih istimewa selain berjumpa keluarga tercinta =).

itu lah antara dialog2 rutin saya sekarang. ayat sama saja.

dan dalam masa yang sama......tak dapat nak dinafikan, walaupun di bibir mengatakan TIDAK, hati kecil ini tetap mengatakan "saya rindu mereka". jadi, tipu lah kalau kata tak ada rasa nak balik =). *jadi minta tolong jangan banyak sangat status countdown.hehe.--padan muka mekngoh la, dulu selalu sangat counting days to go back to Malaysia.nah! ambik kau*

ok, tutup kisah ini. kita pergi kepada tajuk.

***

hamba lemah. bukan lemah sebab homesick :D.

firman Allah swt di dalam surah al-ankabut ayat 2 :

"apakah manusia mengira bahwa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan "kami telah beriman'', dan mereka tidak diuji?"

ayat ini biasa ditadabburkan, disebar luaskan, antaranya untuk mengingatkan manusia bahawa mereka tidak akan terlepas daripada diuji. begitu juga lah keadaan saya di sini. kononnnya difikirkan bisa diuruskan, akhirnya...temui jalan buntu.

dan di saat kita mula menemui jalan buntu, ke mana hala tuju seterusnya?


mengadu kepada manusia pula akan timbul masalah lain pula. maklumlah zaman cyber. zaman jari semakin laju menulis, lidah semakin petah berkata-kata. sampaikan dalam tidak sedar, cerita yang tidak enak tersebar luas.


ada pula yang kalau diadukan masalah, dia bandingkan dengan masalah dirinya yang lebih besar. alahai..pelik sungguh lah. ok, saya nampak cakap2 mengatakan dia ditimpa ujian yang lebih besar berbanding orang lain tu sudah menjadi normalisasi. semakin sebati dalam hidup. saya sendiri pun pernah. tapi, sekali orang buat macam tu pada kita...apa kita rasa? fikir2kan~


yang terbaik, dan takkan ada jalan lain yang lebih baik  selainnya iaitu kembali kepada Allah swt.

....manusia memang lemah kan? tapi, yang peliknya manusia ni lupa mereka lemah. sebelum ditimpa ujian, bukan main seronok hidupnya. sekali dia diuji...akhirnya tersungkur ke bumi. kalau yang sedar akan dirinya makhluk yang diciptakan, dia akan kembali kepada penciptanya. tapi, sekiranya dia lupa akan dirinya itu adalah ciptaan yang hina dina, tempat untuk dia melepaskan segala kekusutan itu akhirnya kepada perkara yang tidak kekal malah ada yang sanggup membinasakan diri sendiri. hai manusia...


"...dan jangan lah kamu jatuhkan (diri sendiri) ke dalam kebinasaan dengan tangan sendiri..." al-baqarah ayat 195.

ilmu manusia terbatas. hanya mengetahui apa yang dia ketahui. tapi Allah swt ilmu-Nya luas. dan Allah swt Maha Mengetahui. samada yang jelas atau yang tersembunyi. dan Allah swt Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-Nya. banyak kali saya terbaca kata2 ini, 

"Allah swt beri apa yang kita perlukan, bukan apa yang kita mahukan''

yup. apa yang kita mahukan tak semestinya baik untuk kita. apa yang kita dapat, itu lah yang terbaik. sepertimana kalam Allah swt yang berbunyi :

"..Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah Maha Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui" - Al-Baqarah 216. ini ubat hati yang entah ke berapa untuk hari ini.

jadi apa yang perlu didoakan dan diminta adalah apa yang TERBAIK untuk diri kita. bukan menyenaraikan spesifikasi perkara yang kita mahukan tu, contohnya dulu masa SPM doa nak dapat 12A1, akhirnya tak dapat pun tapi Allah swt bagi keputusan yang terbaik untuk kita.

dan sepertimana yang disebut di atas, ilmu kita terbatas. maka, 'tanya' lah Allah swt. mintalah daripada Allah swt untuk menjaga setiap langkah, dan setiap keputusan dalam hidup agar semuanya tidak lari daripada redha-Nya.

apa lagi yang kita mahukan selain daripada redha dan rahmat Allah swt?

"maka ingat lah kepada-Ku, Aku pun akan ingat kepadamu. bersyukurlah kepada-Ku, janganlah kamu ingar kepada-Ku" Al-Baqarah 152.

ada satu lagu daripada Mestica - rahmat ujian.

Harus ada rasa bersyukur
Di setiap kali ujian menjelma
Itu jelasnya membuktikan 
Allah mengasihimu setiap masa
Diuji tahap keimanan
Sedangkan ramai terbiar dilalaikan
Hanya yang terpilih sahaja
Antara berjuta mendapat rahmatNya

Allah rindu mendengarkan
Rintihanmu berpanjangan
Bersyukurlah dan tabahlah menghadapi


*
tetapi, jangan lupa. ujian kita bukan lah sehebat ujian RAsulullah sallallahu alaihi wa sallam, para rasul sebelumnya, para sahabat, umat Islam di negara2 yang bergolak seperti Palestin,Syria, Burma dan lain2. oleh sebab itu, jangan cepat mengeluh! awak punya ujian tak hebat pun.
*

***

mungkin setakat ini saja entry kali ni. entry ubat hati =). tak ada lah 'sakit' mana pun sebenarnya. sekadar berkongsi beberapa ubat hati yang terlintas di kepala saya. Alhamdulillah.

"...Katakanlah "Al-Quran adalah petunjuk dan penyembuh bagi orang-orang yang beriman.." surah Fussilat ayat 44.

wallahu a'alam =)


ramadhan is coming!
Allahumma ballighna ramadhan...amiin.




3 comments:

humaira said...

entry akak 'ubat' hati saya kosong ini.
maaf, hari itu tidak dapat datang sc.
huhuhu. nnti dendalah saya. :P


p/s: akak saya di mansurah pun tahun ini insyaAllah tak balik.semoga Allah berikan akak-akak saya ini kekuatan untuk beraya di sini. ^^

has said...

moga kuat :)

syafa mohamed said...

tak dapat jumpa akak la raya nanti:')