halwa telinga

Wednesday, July 6, 2011

berikan daku bahagia

assalamualaikum wbt..

alhamdulillah, hari ni hari ke-2 round tropical medicine. apa kata hati? apa kata minda? wallahu a'alam. kepada mereka yang baru mengalami situasi ini...harap sabar deh. insyaAllah ada sesuatu yang akan di'bayar' kepada kamu semua. :). 'Tabah itu akhlak mulia'. suka quote ini. datangnya dari sini. klik!

alhamdulillah, sudah masuk minggu ke-3 kempen WARM ~ We Are Real Muslims. hari ni, ada tazkirah di dalam kelas. 'mengalirkan bahagia'. itu sebenarnya tema untuk tahun 4 bagi minggu ke-3 ni.

'Mengalirkan bahagia'

saya mula bertanya pada diri saya sendiri. 'Apa itu bahagia?'.

Ya, apa itu bahagia? apa erti bahagia yang hakiki?


The Merriam Webster online dictionary defines happiness as a state of well being or contentment, a pleasurable or satisfying experience. Philosophers often define happiness in terms of living a good life. Happiness has also been defined as a state of well-being, characterized by emotions ranging from contentment to intense joy. ~sumber

bahagia itu bila hati tenang? itu ke maksudnya?

adakah bahagia itu dengan mempunyai harta benda yang bertimbun-timbun? rumah tangga yang lengkap? atau kecantikan rupa?

Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: “Bukanlah kekayaan itu harta yang melimpah, akan tetapi kekayaan (yang sebenar-benarnya) ialah kaya jiwa.” H.R Bukhari.

kalau dikatakan harta itu membahagiakan, berapa ramai manusia yang kaya raya punya masalah dalam rumah tangganya, masalah kesihatan, dan mereka tak pernah rasa cukup. macam dalam drama melayu, scenes yang sama...~berebut share syarikat, tender, dan bila syarikat dah besar..datang konflik keluarga, sakit jantung..alih2 cardiac arrest sebab anak derhaka...adoi la~boring sungguh! tapi, rupa-rupanya...scenes berikut ada di dunia nyata.

kalau dikatakan bahagia itu dengan adanya suami/isteri dan anak-anak, kenapa banyak rumah tangga yang bergolak? anak terabai? dan ada pula anak-anak yang kononnya cari hidup sendiri dek kerana ibubapa yang sibuk mencari harta.

kalau dengan punya kecantikan itu membahagiakan...kenapa ramai yang cantik, sengsara. sibuk mencari produk-produk untuk mendapatkan hasil yang tip top.

mencari dan terus mencari. mencari bahagia? mencipta bahagia?

kita selalu menempuh jalan yang susah untuk mendapatkan bahagia. mencari harta yang bertimbun, mengejar kecantikan, dan mencari kemewahan yang tak pernah cukup. tanpa henti mencari.

sedangkan Islam dah ajarkan cara yang paling mudah. iaitu....dekat dengan Allah. kerana Dia lah yang mengurniakan bahagia. cari lah harta bertimbun-timbun...kalau Allah tak nak bagi, tak dapat juga bahagia tu.

alirkan bahagia...~



apa-apa yang berlaku disekeliling saya membuat saya berfikir sejenak. pernah juga ber'kalau'.

"kalau 'itu' tak jadi..mesti 'ini' takkan terjadi"

...siapa saya nak kata itu sepatutnya jadi. ini sepatutnya tak jadi?

andai sedar hakikat sebenar yang semuanya adalah daripada Allah...sedikit pun kita takkan mengeluh, takkan resah, tetap SYUKUR dan SABAR. seperti yang pernah saya katakan di dalam entry lepas....SABAR itu sangat susah nak dicapai. saya anggap itu satu subjek di sekolah yang takkan habis sampai bila-bila untuk kita kekal tetapkan hati untuk sabar. sebab kita akan berkata 'aku akan sabar', 'sabar je la' selagi bukan kita sendiri yang hadapi ujian itu. betul tak?

“Adakah manusia itu mengira, bahwa Kami akan membiarkan sahaja mereka berkata: Kami telah beriman, sedangkan mereka belum diuji oleh Allah swt.” ~surah al-Ankabut ayat 2.



saya namakan gambar ni sebagai 'mencari sakinah'. Sakinah bermaksud ketenangan. ya, ketenangan hati. di mana ingin cari ketenangan hati? minta lah denganNya!

kata al-Imam ibn Qayyim Al-Jauziyah :

“Dalam jantung hati ada keserabutan yang tidak dapat dibersihkan melainkan dengan mengadap Allah, padanya ada kesunyian yang tidak dapat dihilangkan melainkan perdampingan dengan Allah, padanya ada dukacita yang tidak dapat ditanggalkan kecuali dengan kegembiraan mengenali Allah dan ketulusan berhubungan denganNya, padanya ada kegusaran yang tidak ditenangkan melainkan bersama Allah dan kembali kepadaNya, padanya ada api kedukaan yang tidak dapat dipadamkan melainkan redha dengan perintah, larangan dan ketentuan Allah, menghayati kesabaran sehingga bertemuNya, padanya ada kefakiran yang tidak dapat ditampung melainkan dengan cinta dan penyerahan diri kepada Allah, sentiasa mengingatiNya, keikhlasan yang benar kepadaNya”.

sangat terkesan dengan kata2 ini. ye hanya dengan mengadapnya. hanya dengan dekat denganNya.

Dari Abu Hurairah r.a. dari Rasulullah s.a.w., sabdanya:
"Allah Azzawajalla berfirman-dalam Hadis Qudsi: "Aku adalah menurut sangkaan hambaKu
dan Aku akan selalu besertanya selama ia mengingat padaKu. Demi Allah, niscayalah Allah itu lebih
gembira kepada taubatnya seseorang hambaNya daripada seseorang di antara engkau semua yang
menemukan sesuatu bendanya yang telah hilang di padang yang luas.

Barangsiapa yang mendekat padaKu dalam jarak sejengkal, maka Aku mendekat padanya
dalam jarak sehasta dan barangsiapa yang mendekat padaKu dalam jarak sehasta, maka Aku
mendekat padanya dalam jarak sedepa. Jikalau hambaKu itu mendatangi Aku dengan berjalan, maka
Aku mendatanginya dengan bergegas-gegas." (Muttafaq 'alaih)

~jikalau hambaKu mendatangi Aku dengan berjalan, maka Aku mendatanginya dengan bergegas-gegas~ subhanallah...yuk, berjalan ke arah Allah=)


***

link2 yang nak di share :




**

wallahu a'alam. sekadar berkongsi.

Ya Allah...berikanlah daku bahagia.

betulkan saya kalau saya silap.

2 comments:

nuruzuaz said...

kak syimah.... suka entry ni...^^

t said...

zana...=).lma xnmpk jejak zana kt sini. jmpe 12 hb ni insyaAllah=)